Wednesday, June 1, 2011

Tolong-menolong di dalam Islam

Oleh: Dr. Ahmed Hassan

Semua manusia tidak boleh memilih hidup bersendirian di muka bumi ini biarpun Allah telah memberikan factor-faktor kesenangan dan kecukupan kepadanya. Ini disebabkan, hal itu bertentangan dengan sifat, potensi dan kebiasaan manusia. Seseorang individu perlukan orang lain dan orang lain juga perlukan individu itu, sehingga kehidupan berlaku dalam bentuk yang terbaik. Inilah yang disebut "tolong-menolong" atau “kerjasama”.

Allah SWT memerintahkan hamba-hambaNya yang beriman supaya saling tolong-menolong dan bekerjasama, dengan syarat mestilah atas dasar kebenaran dan ketakwaan, dan melarang mereka untuk tolong-menolong dan bekerja sama dalam perkara yang haram dan pencabulan.

Ibnu Katsir berkata dalam menafsirkan ayat (bermaksud):

“Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran”. (Al-Maidah:  2)

Allah memerintahkan hamba-hamba-Nya yang beriman supaya bertolong-tolongan dan bekerjasama dalam melakukan perbuatan baik, iaitu perkara kebajikan (al-birr), dan menengah mereka daripada tolong-menolong dalam perkara kebatilan, dan melarang mereka bantu-membantu dan bekerjama dalam perkara haram dan dosa.

Ibnu Jarir berkata: Dosa ialah meninggalkan apa yang Allah suruh anda lakukannya, dan pencerobohan atau perlanggaran ialah melampaui batas yang ditetapkan Allah dalam agama dan melampaui batas dari apa yang Allah telah perintahkan kepada anda dalam diri anda dan orang lain. Dalam hal ini Rasulullah saw pernah bersabda (bermaksud):

"Tolonglah saudaramu yang menzalimi dan yang dizalimi”, Lalu seorang sahabat bertanya: "Wahai Rasulullah, kami memahami tentang menolong orang yang dizalimi, bagaimana menolongnya kalau dia seorang yang zalim? Nabi berkata (bermaksud): " Kamu menghalang dan mencegahnya dari berbuat kezaliman. Itulah cara menolongnya". (HR. Bukhari)

Sabda nabi saw (bermaksud):

"Tunjukkanlah ia kepada kebaikan seperti orang yang melakukannya".(HR. Tirmidzi)

Sabda nabi aw lagi (bermaksud):

"Orang mukmin yang bergaul dengan orang dan bersabar di atas penyiksaan mereka memperolehi pahala yang lebih besar daripada orang yang tidak bergaul dengan orang dan tidak sabar dengan penyiksaan mereka". (HR.Tirmidzi).

Antara contoh tolong-menolong dan kerjasama dalam kebenaran dan ketakwaan:

1 - Menggali parit: 

Rasulullah saw terlibat bersama-sama sahabat menggali parit. Menurut al-Barra’ bin ‘Azib ra: “Aku melihat saw mengalihkan tanah parit sampai aku melihat debu saya pada perutnya dan di kebanyakan rambutnya. Lalu aku mendengar nabi mendendangkan syair kepada Ibn Rawaahah  sambil mengalihkan tanah, katanya, saw (bermaksud):

Ya Allah, jika tidak kerana Engkau tentulah kami tidak memperolehi petunjuk, tidak bersedekah dan tidak menunaikan solat

Lalu Engkau telah turunkan ketenangan kepada kami  dan meneguhkan kaki-kaki kami semasa berhadapan dengan kesulitan

Sesungguhnya orang-orang yang sombong telah memberontak terhadap kami, dan seandainya mereka ingin mendatangkan fitnah (kesusahan) maka kami tetap tidak akan memperdulikannya”.

Dia berkata: Kemudian baginda menguatkan suaranya hingga akhir.

Rasulullah saw tidak sombong pada teman-temannya, malahan saling tolong-menolong dengan mereka pada saat-saat yang genting dan urusan-urusan yang sukar. Alangkah hebat teladan dari seorang pemimpin!.

2 - Kerjasama dalam membina masjid pertama: 

Langkah pertama yang dilakukan oleh Nabi saw setelah penghijrahan adalah mendirikan Masjid Nabawi, iaitu di tempat yang berkat di mana unta nabi berhenti maka nabi memerintahkan dibangunkan masjid ini, dan membeli tapak itu daripada dua kanak-kanak yatim. Baginda sendiri memberikan sumbangan dalam membinanya. Baginda yang memindahkan susu dan batu sambil mendendangkan syair (bermaksud):

“Ya Allah, tiada kehidupan (yang sempurna) melainkan kehidupan akhirat, justeru ampunilah golongan Ansar dan golongan Muhajirin”.

3 – Tolong-menolong dalam berdakwah:

 "Pembantu Nabi": Nabi Musa as. memohon kepada Tuhannya supaya menjadi saudaranya sebagai pembantu dalam menjalankan tugas dakwah seperti yang dirakamkan dalam Firman Allah swt (bermkasud):

(25.  Berkata Musa: "Ya Tuhanku, lapangkanlah untukku dadaku , 26.  Dan mudahkanlah untukku urusanku, 27.  Dan lepaskanlah kekakuan dari lidahku, 28.  Supaya mereka mengerti perkataanku, 29.  Dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku, 30.  (yaitu) Harun, saudaraku , 31.  Teguhkanlah dengan dia kekuatanku,(Taha: 32).

4 – Memenuhi keperluan manusia:

Dengarlah kata-kata Khadijah ra untuk suaminya Muhammad saw: "Tidak sekali-kali demikian. Demi Allah, Dia tidak akan menghina anda sama sekali, kerana anda seorang yang menghubungkan silaturrahim, benar dalam pembicaraan, menanggung semua (bebanan) dan mendapatkan keperluan orang yang tiada apa-apa (miskin), dan berusaha menegakkan yang hak ".

Tidakkah anda lihat bahawa membantu orang lain menjadi penyebab terlepas dari kesulitan? Oleh itu, janganlah kedekut membantu saudara-saudara anda kerana pasti Allah akan mengurniakan pahala dari sisiNya kepada anda.

5 - Kerjasama dengan pasangan: 

Adakah anda tidak mendengar tentang Seerah Nabi saw sebagaimana dinyatakan di dalam satu riwayat yang sahih:

"Nabi saw rajin bersama keluarganya, dan ia membersihkan kasut, dan menjahit pakaian, memerah susu kambing, dan menyapu rumah ! ",

Apakah anda tidak melihat kepada Rasulullah saw bagaimana baginda mengumpulkan sampah sarap rumahnya untuk mewujudkan semangat kerjasama keluarga yang menyebabkan sesebuah rumah itu hidup makmur.

Alangkah perlunya umat Islam memperhatikan hadith Nabi ini, supaya mengetahui bahawa manhaj Islam menitik beratkan soal membantu orang lain ..! Perhatikanlah saudara kepada hadith yang diriwayatkan oleh Ibnu Umar (bermaksud):

"Seseorang muslim adalah saudara kepada muslim yang lain. Dia tidak boleh menzaliminya dan tidak boleh membiarkannya dizalimi oleh orang lain. Barangsiapa yang memenuhi keperluan saudaranya maka Allah akan memenuhi keperluannya. Barangsiapa yang melepakan sesuatu kesulitan saudaranya, maka allah akan melepaskan salah satu kesulitan di hari kiamat dan barangsiapa yang menyembunyikan keaiban seorang muslim lain, maka allah akan menyembunyikan keaibannya di hari kiamat ". (Muttafaq Alaih)

Perhatikan ungkapan: " Barangsiapa yang memenuhi keperluan saudaranya maka Allah akan memenuhi keperluannya", untuk mengetahui bagaimana Islam menggesa umatnya supaya membantu orang lain.

Dari Abu Hurairah yang diriwayatkan oleh Muslim (bermaksud):

" Barangiapa yang meringankan salah satu dari kesusahan seorang mukmin di dunia, maka Allah akan meringankan salah satu kesusahannya di hari kiamat. Barangsiapa yang yang memudahkan (membantu dalam masalah hutang) orang yang mendapat kesusahan (berhutang), maka Allah akan memudahkan baginya di dunia dan akhirat. Barangsia yang menyembunyikan keaiban seorang muslim lain, makaAllah akan menyembunyikan keaibannya di dunia dan akhirat. Allah menolong seorang hamba selagi hamba itu menolong saudaranya”.

Ungkapannya sangat jelas .. bahawa Allah menolong anda selagi anda meringankan tulang untuk menolong orang lain.. hanya bermula dengan mencari mereka yang memerlukan pertolongan anda, dan lakukanlah dengan baik, benarlsh Firman allah swt dalam hal ini (bermaksud):

“Dan perbuatlah kebajikan, supaya kamu mendapat kemenangan”. (al-Hajj: 77).

Dengarlah sabda Nabi saw (bermaksud):

"Saya didedahkan pekerjaan umatku yang baik dan buruk; Lalu saya dapati antara pekerjaan yang baik ialah membuang sesuatu yang bahaya di jalan, dan saya dapati antara pekerjaan yang buruk ialah kahak atau hingus yang terdapat di dalam masjid dibiarkan dan tidak buang". (HR. Muslim).

Renungkanlah bagaimana membuang sesuatu yang buruk di jalan merupakan antara pekerjaan yang terbaik bagi seorang muslim, kerana ianya tergolong dalam hal bantu-membantu. Sabda Nabi saw yang lain (bermaksud):

"Orang yang berjalan kerana memenuhi keperluan saudaranya sama ada pertolongannya itu dapat menyelesaikan keperluan saudaranya atau tidak, maka baginya pahala seumpama pahala i'tikaaf selama sebulan (dalam riwayat yang terkenal dua bulan) di masjid ini".

Saya simpulkan dari berbagai hadith sahih dengan satu riwayat dari Abu Musa al-Asy'ari bahawa Nabi saw bersabda (bermaksud):

"Setiap Muslim hendaklah melakukan sedekah", Seorang sahabat bertanya: “Bagaimana jika ia tidak menemuinya (tidak mampu)? Nabi menjawab: "bekerja dengan tangannya yang memberi manfaat untuk dirinya dikira satu sedekah , "Sahabat itu bertanya lagi: “Bagaimana jika ia tidak boleh? Nabi saw menjawab: "menolong orang yang sangat memerlukan pertolongan ". Sahabat itu bertanya lagi: “Bagaimana jika ia tidak boleh?Nabi menjawab: "Ia menyuruh kepada yang ma’ruf atau kebaikan", Sahabat itu bertanya lagi: “Bagaimana jika ia tidak melakukannya? Nabi menjawab: "Ia mesti menahan diri dari melakukan kejahatan kerana ianya adalah sedekah. " (HR. Bukhari dan Muslim)

Saya akhiri tulisan ini wahai saudara-saudara yang dikasihi dengan sabda junjungan besar penghulu dan kekasih kita Nabi saw (bermaksud): 

"Orang-orang mukmin dengan orang mukmin yang lain adalah seperti struktur binaan yang saling menguatkan antara satu sama lain "(HR. Muslim).

Doa terakhir adalah segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.

Share this post
  • Share to Facebook
  • Share to Twitter
  • Share to Google+
  • Share to Stumble Upon
  • Share to Evernote
  • Share to Blogger
  • Share to Email
  • Share to Yahoo Messenger
  • More...

3 ulasan

  1. assalamu'alaikum ww
    mohon izin link untuk tujuan berbagi kepada sesama
    w3x

    ReplyDelete
  2. Assalamualaikum... Bntu sy. Sgt terdesak n keadaan yg memaksa. Perlukan 3k dgn segera sblm 2 ptg esok. Ni cra terakhir sy cb. Bntu lah sy.. Sy merayu..

    ReplyDelete

Sila berikan komen anda

 
© 2011 Zadud-Duat | 2012 Templates
Designed by BlogThietKe Cooperated with Duy Pham
Released under Creative Commons 3.0 CC BY-NC 3.0
Posts RSSComments RSS
Back to top