Friday, November 26, 2010

Rezeki dan makhluk

Oleh: Ikhwan Online

Segala pujian bagi Allah yang menjadikan manusia supaya beribadah kepadaNya semata-mata, yang mengurniakan rezeki, mematikan dan membangkitkan semula di hari Kiamat. Justeru Allah sahaja yang layak untuk disembah. Kita bersaksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan kita tidak sekali-kali menyembah melainkan kepadaNya, membersihkan dan meninggikan agamaNya sekalipun orang-orang kafir tidak menyukainya. Kita bersaksi bahawa nabi Muhammad adalah hambaNya, rasulNya dan pilihanNya dari seluruh makhlukNya yang telah beribadah dengan sebenar-benar ibadah sehingga dating keyakinan umatnya. Allah berselawat dan mengucap salam ke atas nabi ini.

Wahai umat manusia, Allah swt telah berfirman:

“6.  Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi rezkinya, dan dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. semuanya tertulis dalam Kitab yang nyata (Lauh mahfuzh).7.  Dan Dia-lah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, dan adalah singgasana-Nya (sebelum itu) di atas air, agar dia menguji siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya, dan jika kamu Berkata (kepada penduduk Mekah): "Sesungguhnya kamu akan dibangkitkan sesudah mati", niscaya orang-orang yang kafir itu akan berkata: "Ini tidak lain hanyalah sihir yang nyata". (Hud: 6-7)

Dalam ayat ini jelaslah kepada kita tentang gambaran ilmu Allah yang menyeluruh ke atas semua makhluk. Firman Allah:

“Ingatlah, menciptakan dan memerintah hanyalah hak Allah”. (Al-A’raf: 54)

Binatang yang melata ini dan semua yang bergerak di atas muka bumi ini seperti manusia, haiwan, serangga dan kuman, tiada satupun dari binatang yang melata yang memenuhi wajahnya, terdapat di dalam perut, tersembunyi di celah bukit dan lubang di bawah tanah, tiada satu dari binatang melata ini yang bebas dan terkurung melainkan  semua berada di bawa pengetahuan Allah dan semuanya mempunyai rezeki masing-masing. Allah mengetahui di mana ia tinggal, di mana ia bersembunyi, dari mana ia dating dan ke mana ia pergi. Semua yang hidup dan semua makhluk terikat di dalam pengetahuan Allah yang teliti dan rapi ini.

Inilah gambaran sepintas lalu tentang pengetahuan dan ilmu Allah dalam hal yang berkaitan dengan makhluk yang mana akan menggementarkan manusia ketika cuba menggambarkan tentang ilmu Allah. Manusia juga tidak mempunyai pengetahuan tentang ketentuan rezeki setiap makhluk bahkan manusia tidak mampu membayangkannya. 

Allah swt telah menentukan rezeki hidupan yang besar ini yang melata di atas muka bumi kerana Allah telah mengurniakan keupayaan kepada bumi menerima keperluan semua makhluk-makhluk ini. Makhluk-makhluk ini pula mempunyai keupayaan untuk mendapatkan rezeki masing-masing di atas muka bumi dalam bentuk bahan mentah atau hasil pertanian, atau yang dibuat atau yang berlapis..sampai kepada bentuk yang sedia diolah supaya menghasilkan rezeki hinggakan ada setengah makhluk akan mendapatkan rezeki dengan menyerang seperti nyamuk dan kutu.

Inilah gambaran yang menepati hikmah dan rahmat Allah dalam penciptaan alam semesta dalam bentuk seperti yang diciptakanNya. Allah telah menciptakan makhluk-makhluk ini suatu kebolehan dan kemampuan yang tertentu, khususnya manusia yang telah dilantik menjadi khalifah di muka bumi tentulah telah dikurniakan kebolehan untuk menganalisis dan mengkaji , menghasil dan mengembangkan, mengubah dan memajukan bentuk muka bumi, mengembang dan memodenkan kualiti hidup, dalam masa yang sama manusia berusaha untuk memperolehi rezeki yang mana Allah tidak terus menciptakan sebagai suatu ciptaan tetapi menyediakan sebagai bahan untuk diteroka dalam alam ini melalui kemampuan dan kebolehan yang dikurniakan Allah dengan bantuan undang-undang alam Tuhan yang menjadikan alam ini diberikan simpanannya dan isi kandungannya kepada semua hidupan.  

Oleh sebab itu, matlamat penciptaan ialah pengabdian yang sempurna kepada Allah dan Allah menjamin rezeki kepada semua hidupan dan semua makhluk.. Firman Allah:

“56.  Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku.57.  Aku tidak menghendaki rezki sedikitpun dari mereka dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi-Ku makan.58.  Sesungguhnya Allah dialah Maha pemberi rezki yang mempunyai kekuatan lagi sangat kokoh”. (Az-Zariyat: 56-58)

Allah adalah pemberi rezeki yang sebenarnya. Oleh sebab itu juga seruan Allah di dalam sebuah hadith qudsi:

“Wahai anak Adam, janganlah takut kepada mana-mana kuasa selagi kuasaKu masih ada, apatah lagi kuasaKu kekal dan tidak akan hilang selama-lamanya. Wahai anak Adam, janganlah kamu takut kehilangan punca rezeki selagi khazanahKu masih penuh, apatah lagi khazanahKu tetap penuh dan tidak akan habis selama-lamanya”.

Rezeki seseorang telah tertulis di Luh Mahfuz seperti yang diberitahu oleh nabi saw:

“Apabila seseorang telah sampai di dalam rahim ibunya empat bulan, Allah telah mengirim malaikat ke dalam rahim dan memerintahkannya menulis untuknya empat perkara: ajalnya, rezekinya, amalnya dan kesedihan dan kegembiraan..Semua empat perkara ini dituliskan untuk semua anak Adam selagi mana masih berada di dalam rahim ibunya”.  

Ilmu Allah adalah sejak Azali, bahawa Allah mengetahui manusia takut tentang dua perkara. Kadang-kadang diberikan dunia dari agamanya dengan sebab keduanya dan kadang-kadang menjual akhirat untuk dapat dunianya, bahkan ramai di kalangan manusia kadang-kdang menjula akhiratnya dengan dunia orang lain. Oleh itu Allah telah membawakan ayat yang menenteramkan manusia tentang umurnya yang ditakutinya. Firman Allah tentang hal ini:

“Tiap-tiap umat mempunyai batas waktu; Maka apabila Telah datang waktunya mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaatpun dan tidak dapat (pula) memajukannya”. (Al-A’raf: 34)

Justeru umur manusia adalah di tangan Allah dan ajal maut telah ditentukan di Luh Mahfuz sebelum manusia diwujudkan ke dunia.

Kemudian datang ayat yang mententeramkan hamba tentang rezekinya. Firman Allah:

“22.  Dan di langit terdapat (sebab-sebab) rezkimu dan terdapat (pula) apa yang dijanjikan kepadamu (seperti yang tertulis di Luh Mahfuz).23.  Maka demi Tuhan langit dan bumi, Sesungguhnya yang dijanjikan itu adalah benar-benar (akan terjadi) seperti perkataan yang kamu ucapkan”. Az-Zariyat: 22-23)

Ketahuilah saudaraku seIslam dengan penuh yakin bahawa manusia tidak memiliki ruh dan rezeki melainkan ianya kepunyaan Allah. Firman Allah;

“Sesungguhnya Allah, Hanya pada sisi-Nya sajalah pengetahuan tentang hari Kiamat; dan Dia-lah yang menurunkan hujan, dan mengetahui apa yang ada dalam rahim. dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Mengenal”. (Luqman: 34)

Sabda nabi saw:

“Kalau seseorang berlayar di lautan kerana lari dari rezekinya, tentulah rezekinya tetap mengiringinya dengan angin yang membawanya berlayar dan sesuatu yang masuk ke dalam mulut anak Adam, kerana telah tertulis bahawa Allah adalah pemberi rezekinya”.

Kemudian nabi saw membacakan firman Allah:

“Dan tidak ada suatu binatang melata (yang hidup) pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi rezkinya, dan dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya (rahim). semuanya tertulis dalam Kitab yang nyata (Lauh mahfuzh)”. (Hud: 6)

Sabda nabi saw:

“Kalau kamu berserah kepada Allah dengan tawakal yang sebenarnya tentulah Allah akan mengurniakan rezeki kepada kamu sama seperti Allah yang memberikan rezeki kepada burung yang keluar pada waktu pagi dengan perut yang kosong dan pulang ketika perut yang penuh”.

Sabda nabi saw:

“Sesungguhnya malaikat (Jibril) pernah menyatakan kepadaku bahwa seseorang tidak akan sekali-kali mati melainkan telah sempurna rezeki dan ajalnya. Oleh itu bertakwalah kepada Allah dan elokkanlah dalam doa kamu. Janganlah kamu melakukan kejahatan kepada Allah lantaran rezeki yang lambat dipenuhi dari doamu. Rezeki Allah tidak akan dapat tercapai nmelainkan dengan melakukan ketaatan kepadaNya”.

Ketahuilah wahai anak Adam, bahawa Allah telah menjamin rezeki setiap makhluk  dan rezeki tidak terbatas kepada makanan dan minuman, tetapi lebih umum dari itu dan lebih jauh lagi. Ketenangan fikiran adalah rezeki, kesejahteraan hidup adalah rezeki, cekap pengurusan adalah rezeki, ilmu pengetahuan adalah rezeki, kepintaran dan kecerdikan adalah rezeki dan kesihatan adalah rezeki. Allah telah menjamin rezeki kepada semua makhlukNya, iaitu diberikan dunia kepada sesiapa yang menyukainya dan tidak diberikan agama melainkan kepada orang yang mencintainya.

Kita berdoa kepada Allah supaya mengurniakan kepada kita sifat ikhlas dalam kata-kata dan amal, mengurniakan rezeki yang halal dan berkat kepada kita dan menjauhkan kita dari sumber yang haram sepertimana kita jauh dari timur dan barat.

Selawat dan salam ke atas junjungan nabi kita Muhammad saw.

Terjemahan dari http://www.ikhwanonline.com/Article.asp?ArtID=31136&SecID=36


Share this post
  • Share to Facebook
  • Share to Twitter
  • Share to Google+
  • Share to Stumble Upon
  • Share to Evernote
  • Share to Blogger
  • Share to Email
  • Share to Yahoo Messenger
  • More...

3 ulasan

  1. salam

    http://webblog.myjodoh.net/2007/04/10/tentang-qada-qadar/

    link di atas menceritakan jawapan dari Dr Danial, berkenaan qada' muallaq..katanya qada' muallaq itu adalah apa yg tertulis di luh Mahfuz..dan ianya boleh berubah..

    berkenaan ajal..ada yg bgtahu.. ada perselisihan pendapat ulama..adakah ianya boleh berubah atau tidak..

    minta jasa baik ustaz untuk Ulas perkara ini

    ReplyDelete
  2. Terima kasih kepada saudara madrasatuna kerana bertanya, untuk jawapan tentang ajal sila baca di www.islam.gov.my/ajaransesat/pdf/Siri1.pdf . Di sini jawapan tentang ajal begitu jelas.

    Tentang qada' muallaq, memang boleh berubah melalui doa dan usaha. Sungguhpun begitu ia tetap terikat dengan takdir Allah.

    ReplyDelete
  3. ooo...itulah...mcm kontra dgn apa Dr Daniel tulis.. sbb dia kata ajal termasuk dlm Qada' Muallaq...camna ek? ke takde yg kontra pun tp saya yg salah faham

    btw, nama saya iqbal..

    ReplyDelete

Sila berikan komen anda

 
© 2011 Zadud-Duat | 2012 Templates
Designed by BlogThietKe Cooperated with Duy Pham
Released under Creative Commons 3.0 CC BY-NC 3.0
Posts RSSComments RSS
Back to top